12/11/11

pikirnya begini. tapi..

Oh hai.
Aku ada satu cerita.
Semalam sedang aku kemas rumah.
Aku jumpa satu kunci.
Kuncinya kecil, pelik
Ada karat-karat di sana sini.
Aku ambil, aku cuci. 
Kasi cantik. Kasi bersih.
Sambil tu. Otak aku berpusing.
Memikirkan. Apa guna kunci ini.
Setelah puas aku memikir. 
Aku akhirnya teringat.
Apa gunanya kunci ini.
Ianya kunci mangga 
Yang pernah ku buang dulu.
Yang mangganya, kalau dibuka.
Boleh guna buat isi hatiku.
Boleh guna buat curi hatiku.
Jadinya. 
Aku mahu bertanya pada kau.
Mahu kunci ini?
Kerna, jika kau tidak mahukanya,
Ingin kembali aku buangkanya.
Bagaimana? 

6 orang mengaku gila:

Anonymous said...

saya nak, boleh?

Arif Asyraf said...

Kau lambat.
aku dah buang.

Anonymous said...

maaf. kata kata luncur keluar. tak patut, tak patut. situasi akan berubah.

Arif Asyraf said...

patut tak patut.
dah tak boleh cerita.
masa dah berjalan.
mana mungkin berubah.

Anonymous said...

saya yg tak patut keluar kan ayat yang pertama. tangan meraba, dlm kelam, entah apa akan ditemu. firasat hati tak nak diperjudi, takut sakit jiwa dan hati.

Arif Asyraf said...

padan muka kalau begitu.
pergilah sana.
cuba lagi.
mana tahu menjadi.
tahniah dari sini.